Thursday, December 6, 2012

Kawan Ketawakan Kawan

Aku baru kenal dia. Umurnya baru belasan tahun. Aku jadi cepat senang dengan dia. Dia bukan orang sini, dia orang jauh. Hidungnya mancung, kulitnya cerah, rambutnya hitam ikal, badannya kasar, tinggi walaupun baru belasan tahun. Menggambarkan asal tempat dia datang.

Aku agak-agak dia asalnya tampan, hensem. Tetapi mukanya sekarang penuh parut, hidung mancungnya nampak macam pernah patah. Yang paling obvious, matanya yang rosak sebelah. Setiap orang yang lalu-lalang berhampiran tempat kami berbual pasti melihat ke arahnya dan memerhatikan matanya yang rosak.

Dia sengihkan aku bila aku komplen dan berleter semasa membaca berita surat khabar tentang kekacauan di Gombak di antara 2 penyokong seagama tetapi berlainan ideologi politik.

Sengihnya bertukar menjadi ketawa apabila dia mendengar aku beristighfar semasa mebaca tentang seorang sarjan polis yang terbebas selepas lama dibicarakan akibat melepaskan 21 das tembakan untuk memberhentikan kereta yang disyaki penjenayah sekaligus membunuh pemandunya yang baru saja baligh dengan tembakan mengenai tempurung kepala. 

Sakit hati aku apabila kawan aku ini hampir mengilai kelucuan apabila aku terus membebel pasal isu AES yang kononnya memperuntukkan beberapa % daripada hasil kutipan saman kepada third party yang terlibat di dalam program ini. Kenapa mesti pihak ketiga mendapat bahagian dalam 'penguatkuasaan ini'? .... Bebel aku dengan nada separuh marah. Dia kulihat sedang kontrol diri daripada mengilai membuatkan mukanya menjadi semakin tak hensem dengan mata dan hidungnya yang sudah rosak.

Kawan aku ini dari Palestin. Matanya rosak akibat percikan bom Zionis Israel. Mukanya calar juga akibat deraan Zionis Jahanam. Memang layak dia gelakkan aku yang masih lagi kekenyangan setelah merembat sebiji burger McD dan segelas coca-cola semasa sarapan pagi tadi.


5 comments:

  1. Dia, keluarga dan sahabat2nya pernah menghadapi dugaan besar yang hampir meragut nyawa..

    ReplyDelete
  2. ada macam2 cerita dan ada macam2 ketawa...

    Cikli, tak beli buku... biografi?

    ReplyDelete
  3. Barangkali bagi dia hal2 itu terlalu sekelumit dari hal2 yg dia hadapi.

    ReplyDelete

Komen anda dihargai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...